Ahlan Wasahlan.. Dah baca? Bacalah dengan mata hati, bukan membuta tuli. Syukran, Singgah lagi..^^

27 Apr 2017

MEMECAH KESUNYIAN BLOG

Aku mengambil pena dan sebuah buku nota kecilku. Lalu aku menyinggah duduk di kerusi dan meja belajar yang telah tersedia di dalam kamarku. Aku memutar-mutar pen di jari ku. Lama aku berfikir..

"Serious wey! Tak tahu nak tulis apa!"

Assalamualaikum sahabat yang saya kasihi. Terima kasih kerana sudi melepak disini sementara walaupun cuma terrrtekan ? Harap tak lah. Lama sangat menyepi ni. Macam semakin hilang dalam dunia blogger ni tapi inshaAllah tak. Mana mungkin, ini kan hobi. Seperti biasa, nak menulis ini mengambil masa juga. Kadang-kadang berbulan-bulan. Eh, tak! Itu aku ja, penulis lain hebat-hebat. Paling lama diorang menyepi seminggu je. Kah! Sukati aku je. Tak sebenarnya kalau perasan aku lama tak berlawak. Lama juga aku ni jadi serious. Memang hidup kita kalau manjang serious, tak boleh juga. Sebab Nabi Muhammad SAW pun bergurau tapi bergurau perkara yang benar!

Seminggu sudah aku tinggalkan bumi UNITI. Sekarang aku sedang menghitung hari untuk meneruskan perjuangan aku sebagai seorang guru praktikal di sebuah tadika. InshaAllah. 

Tak, tak. Aku tak kan menulis kosong. Jap.. Aku fikir..

Huargh!

Okaylah, aku kongsikan sedikit mengenai warna hitam.

hm. Tak jadilah.

Okay, okay. Kali ni betul-betul.

Nantikan entry seterusnya. InshaAllah aku akan kongsi and update beberapa kisah, cerpen, puisi or apa2 sahajalah yang bakal dipost nanti. Redha sahajalah nah. Ada je tersimpan dalam draft and document file. Tapi belum bersedia untuk dipaparkan.

Sabar. Sabar tu kan separuh daripada iman.
Okay, maaf salah silat. Eh *silap. Maaf. Jangan merajuk untuk singgah membaca ya. Saya doakan pembaca semua sentiasa berada dalam rahmat Allah. Aamin.

9 Dec 2016

"Aku nak berubah, tapi.."

"Kenapa susah sangat nak berubah?"

Baiklah, sebelum ini saya ada kongsi berkenaan tajuk yang lebih kurang sama (Nak Move On Tapi Kemain Payah), tapi kali ini, ada sikit kelainan dari segi point dan penyampaian.

Boleh dikatakan majoriti yang luah dekat saya. "Aku nak berubah, tapi..." tettt... Kenapa mesti ada tapi? dan tapi tapi itu adalah...

1. tapi aku sayang pakwa aku
2. tapi aku kesian kat pakwa aku
3. tapi aku taknak dia kecil hati aku tinggalkan dia
4. aku tak bersedia nak tutup aurat dengan sempurna
5. tapi nanti lah..

Saya cuba merungkaikan tapi tapi kalian ini.

Saya faham, nak berubah menjadi baik atau menjadi lebih baik, bukanlah mudah. Baiklah, saya nak tanya, kalian yang berkehendak nak berubah, tapi kenapa kalian sendiri yang letak alasan pada diri sendiri ? 

Jadi nak tahu kenapa susah sangat nak berubah?

Pertama, MALAS. Malas nak buat baik, malas nak solat. Dan kerana MALAS inilah yang menjadi niat kalian nak berubah tertangguh. Sampai bila nak tangguh? Saya pesan ni, peribahasa melayu ada mengatakan menyesal dahulu pendapatan menyesal dikemudian hari tidak berguna.

Surah An-Nisa' Ayat 18.
 “Dan taubat tidaklah itu diterima Allah dari mereka yang melakukan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) dia mengatakan: “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang”. Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati  di dalam kekafiran. Bagi mereka itu telah Kami sediakan azab yang pedih“.

Kedua, Cuba check balik, scan balik, ada tak larangan Allah yang kita tak tinggalkan lagi. Jadi, salah satu penghalang untuk kita berubah sebenarnya, MAKSIAT, Pakwa, Makwa, Girlfriend, Boyfriend buah hati, crush, IKHTILAT, COUPLE. Sebab apa susah? Sebab perkara haram kita still buat dan taknak tinggalkan, thats why susah benar nak berubah, susah nak kejar kebaikan. Ingat senang2 je ke syaitan ni nak lepaskan kita ?

Korban.
Kalau kalian benar2 nak berubah, memang perlukan pengorbanan, terutamanya tinggalkan larangan Allah, tinggalkan pakwa, makwa tu. tinggalkan je mereka. Kejar cinta Allah dulu. Tapi yang dah kahwin jangan pula tinggalkan suami atau isteri pula ya.
Ada yang mengadu, mereka couple, tapi sama2 nak buat baik, sama2 nak berubah. Dah macam couple islamik pulak? Baiklah. Saya nak ingatkan kalian, Tidak ada istilah lelaki dan perempuan yang bukan muhrim sama2 nak berubah, ingat mengingati ni, maksud saya yang couple ala2 islamik. Ini kira dah langgar syarat-syarat nak berubah, sebab tidak jaga ikhtilat(pergaulan). Pelik! Takkan nak kejar kebaikan sambil tu selitkan maksiat(larangan).

Surah An- An'am Ayat 54.
Tuhanmu telah menetapkan atas diri-Nya kasih sayang, (iaitu) bahwasanya barang siapa yang berbuat kejahatan di antara kamu lantaran kejahilan, kemudian ia bertaubat setelah mengerjakannya dan membaiki(amalan-amalannya), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

Ketiga, EGO. Sebab apa ego? Kalian dah baca post saya ni sampai habiskan? tapi kalian masih degil, masih sombong, masih taknak buat, masih taknak tinggalkan larangan Allah, masih malas, masih seperti dulu, Masih sama dan taknak move on. Jadi apa yang dapat saya bantu?? Jika kalian sendiri yang beri pelbagai alasan untuk berubah?

Jika kalian benar2, sungguh2 nak berubah.. InshaAllah, ada jalannya.. InshaAllah Allah permudahkan. Yang penting jangan putus asa.

Surah Al- Baqarah ayat 222.
Sesungguhnya Allah menyukai orang yang bertaubat dan menyukai orang yang mensucikan diri“.

1 Oct 2016

Dimana Islam Dihati Kita?

29 Zulhijjah 1438H. Sekian lama aku menyepi dari berkarakter disini. Kekangan masa dan kekeringan idea membuat aku terhenti dan menyepi seketika. Namun kini, aku muncul kembali untuk menulis bagi penutup akhir tahun dalam bulan Islam. Aku bawakan sedikit coretan hatiku untuk kita sama-sama bermuhasabah diri. Tanamkan azam dalam  diri untuk kita menjadi islam yang sejati. Tulislah setiap perkara yang kita nak capai, supaya kita nampak matlamat kita. Bukan hanya sekadar berjanji pada diri sendiri tanpa ada hitam dan putih. Moga dengan sedikit coretan ini membuka mata dan hati untuk kita nilai, dimana kesungguhan kita untuk menjadi seseorang yang beragama islam?

Dimana Islam Di Hati Kita?

Islam..
Di mana keindahan Islam di hatimu?
Jika buat baik sekejap sudah jemu.
Dimana keindahan islam dihatimu?
Jika solat tidak cukup lima waktu.

Dimana kau letakkan Islam sebagai agamamu?
Jika kau langgar perintah Tuhanmu.
Di mana kau letakkan islam sebagai agamamu?
Jika larangan Allah kau buat tak jemu-jemu.

Adakah kita benar-benar beragama islam?
Jika kita masih meninggalkan solat.
Adakah kita benar-benar islam?
Jika masih tidak menjaga aurat.
Adakah kita benar-benar islam?
Jika larangan Allah masih kita buat.

Dimanakah  islam sebenarnya ?
Dimanakah martabat islam dihati kita?
Bahkan kita sendiri membawa fitnah pada agama ini.
Apa yang membuktikan kita adalah Islam?
Hanya tertulis pada IC kah?

Nah, sebenarnya kehidupan kita menjadi seorang islam adalah dengan cara Islam iaitu,
mengikuti perintahNya, dan menjauhi laranganNya.
Melakukan Amar makruf, nahi munkar untuk mencari keredhaanNya.

Surah Fussilat ayat 33.
“Dan tidak ada yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: "Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah diri kepada Allah)!"

Surah At-Taubah Ayat 71.
“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain, mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.”

Return to Allah, return to Islam, Return to Quran wa sunnah!

Sekian.
Hanya hamba Allah.
#NabilahRahims

10 Jun 2016

Cik Muslimah Niqabis

"Awak"

"Saya?"

"Ya, awak yang berpurdah tu. Sini jap"

"Ya saya?"

"Maaf, boleh saya tegur sikit?"

"InshaAllah boleh.."

"Saya dulu macam awak.."

"Hah?"

"Masa mula-mula saya pakai purdah, saya letak Display Picture(DP) saya pakai purdah, secara dekat, saya upload gambar posing sana sini pakai purdah/niqab, saya edit letak qoutes sikit. Bagi nampak ala-ala muslimah, ala-ala islamik"

"Err.."

"Tapi lepas tu , masa saya scroll news feed Facebook saya, saya terbaca status seorang hamba Allah ni, 'Kalau tidak mahu dipandang, kenapa upload gambar? Kalau tidak mahu menunjuk kenapa ditunjuk? Kalau tidak mahu diperhatikan kenapa menarik perhatian?'. Lalu saya terfikir sejenak. Saya rasa tertegur. Saya rasa nak jadi Muslimah niqabis bukanlah dengan upload gambar , edit gambar yang saya pakai purdah. Saya tak rasa apa yang saya buat itu adalah sikap seorang muslimah. Sepatutnya saya bermujahadah . Sepatutnya saya tak tunjuk. Saya pun terfikir lagi, memang takda function dan manfaat pun saya buat semua tu. Malah memalukan diri sendiri dan mengundang fitnah terhadap pakaian ini. Rasa macam bodohnyaa masa tu.".

-Tertunduk tanpa kata-

"Saya tahu awak baru sahaja nak berpurdah dan beristiqomah. Mungkin awak tak tahu. Mungkin tiada yang nak tegur awak. Maaf ya jika teguran saya ni buat awak kecil hati , saya taknak awak ulang kesilapan yang saya pernah buat. Saya dulu terkapai-kapai mencari teguran. Alhamdulillah. Teguran itu sekarang menjadi peganggan saya. Pakaian ini sungguh saya cakap dipandang mulia dan tinggi . Saya taknak satu hari nanti pakaian ini yang menjadi fitnah. Saya taknak satu hari nanti nilai pakaian ini dipandang rendah, saya taknak satu hari nanti orang tak respect kepada muslimah. Ini hanya kerana sikap2 segelintir muslimah yang masih ego. Kalau kita tak hentikan tabiat ini, mungkin akan menjadi ikutan tanpa hayat."
****
Moga perkongsian ini bermanfaat

Kadang-kadang kita dah rasa kita cukup indah memakai pakaian ini, hingga kita terlupa yang akhlak kita tak seindah pakaian. Tiap-tiap hari ada sahaja debat mengenai Muslimah Niqabis, itu tak kena, ini tak kena, warna itu tak kena, warna ini tak kena. Upload gambar macam tu tak kena, macam ni pun tak kena. Last-last, bergaduh sesama sendiri, bergaduh sesama muslimah. Bergaduh sesama islam. Sampai bila? Inikah akhlak yang harus kita tonjolkan? Wahai akhowat sekalian, tidak guna hanya indah pada pakaian, tapi tiada qudwah yang kita nak tunjukkan.apa yang aku kongsikan ini adalah sedikit teguran dan nasihat. Aku harap para pembaca menerima dengan hati yang terbuka. Aku juga salah seorang niqabis. Islah nafsi wad'u ghairak(Perbaiki diri dan serulah orang lain). Aku dulu juga pernah melalui zaman mula2 aku memakai niqab, aku pernah buat aku yang beberapa niqabis pernah buat. Dan aku bernasib baik kerana aku tidak lama hanyut dengan kebanggaan memakai secebis kain ini. Aku tersalah ikut contoh niqabis yang aku stalk. Maklumlah masa tu baru lagi. Jadi, Mari kita muhasabah diri sama-sama. Sekian :)
 
© THIS IS YOURS!